Male, 23
Monday, 26 August 2019

Jadi gini, agak nganu juga ya. 

Sempet kenal sama perempuan, minggu pertama masih batu dan judes banget. Ya gue sabar, mungkin baru aja kenal ya. 

Terus gue tanya, punya pacar ngga? Kata dia, ngga, ya aman dong, cuma emang dia lagi deket juga sama cowo dan kata dia pun itu ngga jelas, yaudah gue lanjutin ngedeketin dia.

Minggu kedua mulai melunak, walaupun masih judes banget. Tetep gue Sabarin, dan dia juga udah mulai mau ngebuka soal hari harinya, sampe nanya ke gue soal gimana hari gue berlalu, ya gue ngerasa itu awal yg bagus. 

Minggu ketiga, akhirnya mulai ada jalan, kebetulan dia lagi skripsi dan gue juga sama, jadi saling membantu satu sama lain, posisinya gue sama dia berjauhan, dia di Madiun gue dijakarta.

Beberapa waktu akhirnya mulai ada rasa timbul lah ya, ada respon baik juga dari dia. Tapi ngga lama kemudian, dia bilang "mas ku pulang, dan bakal netep disini"

Loh kok, bukannya ngga punya pacar? Kenapa malah jadi gini. Gue bilang, yaudah gue mundur, ngalah.

Tapi, dia maksa gue buat tetep sama dia dan dia pun ngga akan balik sama si "mas" ini, oh oke, yaudah.

Tapi, berhubung gue LDR ya, dan si "mas" ini lebih mudah buat ketemu dia, jadilah sering ketemu dan dia juga bilang kalo mau ketemu, loh yaudah gapapa, gue fikir kan ngga ada apa apa juga, dan dia bilang juga si "mas" ini punya pacar juga.

Tapi lain hal ternyata, singkat cerita, gue cuma dijadiin tempat buat dia ngelepasin semua keluh kesah, marah, emosi, sedihnya aja selama si "mas" ini pergi jauh, dan sibuk sama urusan kerjaannya dia.

Ya setelah si "mas" ini pulang, gue baru sadar, kalo gue cuma jadi selingkuh nya. Hah bangsat. 

1 Saran